6 Perjalanan Sehari Terbaik di Prancis

1. Perjalanan Sehari dari Paris ke Versailles

Jika Anda menyukai kemewahan yang berlebihan, maka tur ke Istana Versailles harus masuk dalam daftar keinginan Anda untuk melakukan sesuatu di Paris. Anda akan bepergian dengan minivan mewah dari Paris ke Versailles, yang sekarang menjadi pinggiran kota Paris yang kaya. Saat Anda tiba di penggalian kerajaan, Anda akan melewati antrean panjang turis yang menunggu untuk masuk dan langsung menuju pintu masuk. Pemandu Anda akan memandu Anda melewati istana, menjelaskan secara rinci apa yang Anda lihat.

Istana ini mewakili semua yang mewah tentang monarki Prancis, meskipun mereka hanya menggunakannya sekitar 160 ratus tahun, dimulai dengan Louis XIII yang membangun pondok berburu pada tahun 1623 di desa kecil Versailles. Ekspansi selama bertahun-tahun mengubah pondok menjadi istana; Louis XIV memindahkan ibu kota ke sini dari Paris pada tahun 1682. Renovasi besar-besaran dilakukan ketika Marie Antoinette menjadi ratu. Revolusi Prancis mengakhiri monarki absolut Prancis pada 1789 ketika Louis XVI dan ratunya, Marie Antoinette, dipaksa kembali ke Paris dan kemudian dipenggal.

Anda akan mengunjungi apartemen kerajaan dengan dekorasi mewah dan Hall of Mirrors, mungkin ruangan paling terkenal di Versailles. Dua puluh satu cermin menutupi masing-masing dari 17 lengkungan di salon yang digunakan untuk upacara kenegaraan.

Kemudian ke taman lanskap yang indah dengan fitur air dan bunga-bunga eksotis. Selanjutnya Anda akan menikmati makan siang gourmet 3-menu yang disajikan di restoran yang berdekatan dengan Grand Canal. Setelah makan siang, Anda akan mengunjungi Grand Trianon, istana lain dengan taman yang indah dan pilar marmer merah muda. Pemandu Anda akan memberi tahu Anda beberapa kisah kemewahan yang dinikmati oleh Napoleon di Versailles ketika dia memerintah. Perhentian terakhir sebelum kembali dari Versailles ke Paris adalah Queen’s Hamlet, sekelompok pondok beratap jerami.

2. Perjalanan Sehari dari Paris ke Mont Saint-Michel

Perjalanan sehari ini membawa kita ke salah satu landmark ikonik Prancis, Mont Saint-Michel, sebuah desa dan biara yang terletak di pulau berbatu tempat teluk Normandia dan Brittany bergabung. Dari kejauhan, Mont Saint-Michel tampak magis, hampir seperti bagian dari dongeng. Karena butuh beberapa jam berkendara dari Paris ke Mont Saint-Michel, tur dimulai dengan berhenti makan siang di restoran lokal.

Setelah makan siang, pemandu akan membawa Anda dalam tur jalan kaki (sepatu yang nyaman adalah suatu keharusan!) Melalui jalan sempit ke puncak desa. Pelajari tentang sejarah desa ketika digunakan sebagai situs pertahanan. Pelajari juga tentang biara abad kedelapan yang telah menarik peziarah selama berabad-abad. Menurut legenda, pada tahun 708, malaikat agung Michael menyuruh uskup Avranches untuk membangun sebuah gereja di pulau itu.

Sementara Mont Saint-Michel terletak di sebuah pulau sekarang, pada zaman prasejarah itu terhubung ke daratan. Selama berabad-abad, erosi pasang surut mengubah lanskap – pasang surut di sini adalah yang tertinggi di Eropa. Memang, dulu pulau itu hanya dapat diakses saat air surut. Sekarang jalan lintas yang ditinggikan menghubungkan daratan dengan pulau, jadi Anda tidak perlu khawatir sepatu Anda berlumpur dan basah. Namun, air pasang kadang-kadang mengalir di atas jalan lintas yang baru.

Baca Juga:  Pesona Keindahan Air Terjun Mata Buntu Luwu Timur

Penggemar trivia mungkin tertarik untuk mengetahui bahwa adegan 16 dan 17 dari Bayeux Tapestry berhubungan dengan Mont Saint-Michel.

3. Perjalanan Sehari dari Nice ke Monako dan Eze

Kecil itu bagus, terutama dalam hal tur. Tur yang dimulai di Nice dan mengunjungi Eze dan Monako sebelum kembali ini dibatasi untuk delapan penumpang, menjadikannya cara yang menyenangkan untuk melihat French Riviera.

Anda akan meninggalkan Nice dengan minivan menuju desa abad pertengahan Eze dengan kastil dongeng cantiknya yang terletak di atas bukit yang menghadap ke Laut Mediterania. Anda akan melakukan perjalanan melalui Moyenne atau Corniche Road tengah. Di atas Anda adalah Grand Corniche, di mana adegan-adegan dari To Catch a Thief karya Alfred Hitchcock difilmkan.

Sepatu berjalan yang nyaman adalah suatu keharusan jika Anda berencana untuk berjalan di jalan berbatu berusia 1.000 tahun ke Exotic Garden di atas bukit kastil. Pemandangan dari sini sangat menakjubkan dan layak untuk didaki; hanya pastikan untuk kecepatan diri sendiri. Selanjutnya Anda akan mempelajari bagaimana parfum Prancis, yang dianggap sebagai yang terbaik di dunia, dibuat di pabrik parfum di desa di bawah kastil. Anda akan belajar tentang berbagai aroma dan botol. Ini adalah tempat yang bagus untuk memanjakan indra Anda.

Selanjutnya Anda akan berkendara ke Monako, tempat di mana kisah romansa dongeng menjadi kenyataan, yaitu, pernikahan aktris Amerika Grace Kelly dengan Pangeran Rainier dari Monako. Putra mereka adalah penguasa Monaco saat ini. Pemberhentian pertama di kerajaan kecil ini adalah Kota Tua Monte Carlo di mana Anda akan memiliki waktu luang untuk menjelajahi taman bermain ini sendiri untuk orang kaya dan terkenal. Anda dapat mengunjungi Museum Oseanografi Cousteau atau pergantian penjaga di istana kerajaan jika Anda berkunjung antara bulan April dan Oktober.

Tur Anda dimulai dengan putaran di sekitar trek Grand Prix Formula Satu yang terkenal yang melintasi jalan-jalan di Monte Carlo. Pemberhentian terakhir tur adalah Casino Square di mana Anda dapat berbelanja di butik kelas atas atau menikmati beberapa taman menakjubkan di dekatnya.

4. Perjalanan Sehari dari Paris ke Pantai Normandia D-Day

Jika ayah, kakek, atau kakek buyut Anda bertempur di Teater Eropa, khususnya Prancis, dalam Perang Dunia II, maka ini adalah tur yang tidak ingin Anda lewatkan. Perjalanan sehari dari Paris ini membawa Anda ke pantai Normandia untuk invasi perang terbesar, invasi yang merupakan titik balik dalam perang melawan Nazi Jerman. D-Day – 6 Juni 1944 – menyaksikan lebih dari 160.000 tentara Sekutu, yang dibawa oleh 5.000 kapal, mendarat di sepanjang pantai sepanjang 50 mil di Normandia. Itu adalah hari berdarah dalam sejarah, dengan setidaknya 10.000 tentara Sekutu dan 4.000 hingga 6.000 orang Jerman lainnya tewas di medan perang.

Baca Juga:  7 Fakta Menarik Tentang Bahrain

Tur Anda dimulai di Paris dengan berkendara melalui pedesaan Prancis ke Normandia. Pemberhentian pertama adalah Caen Memorial dengan film dan materi ilustrasi tentang Perang Dunia II dan terutama D-Day, invasi lintas laut terbesar dalam sejarah. Anda akan makan siang di Caen sebelum berangkat ke Pointe du Hoc, sebuah situs yang dipertahankan oleh Jerman dan direbut oleh Amerika. Pemberhentian berikutnya adalah Pemakaman dan Memorial Amerika di Saint-Laurent-sur-Mer. Hampir 10.000 tentara Amerika dimakamkan di sini dengan tanda salib putih berhektar-hektar yang menandai tempat peristirahatan terakhir.

Pemakaman ini menghadap ke Pantai Omaha, salah satu zona pendaratan dan pertempuran utama. Anda akan memiliki waktu luang untuk berjalan-jalan di pantai di sini atau mengunjungi Pusat Pengunjung untuk mempelajari lebih lanjut tentang pertempuran yang melibatkan orang Amerika.

Anda akan berkendara di sepanjang Gold Beach, pusat dari lima invasi pantai yang ditugaskan kepada tentara Inggris. Pemberhentian tur terakhir adalah Pantai Juno di mana Anda akan mengunjungi Canadian Memorial – militer Kanada bertanggung jawab untuk mengambil pantai ini. Anda juga akan mengunjungi Arromanches, pelabuhan buatan yang dibuat Sekutu untuk pendaratan pasukan selama beberapa bulan ke depan. Pelabuhan ini ditarik dari Inggris dan diberi nama Port Winston untuk menghormati Winston Churchill, perdana menteri Inggris pada masa perang.

5. Perjalanan Sehari dari Paris ke Kastil Lembah Loire

Prancis dikenal dengan puri atau kastilnya yang indah. Tur sehari penuh ke Lembah Loire dari Paris ini memberi Anda kesempatan untuk melihat bagaimana orang kaya dan terkenal pada zaman mereka, yaitu aristokrasi Prancis, hidup. Bangsawan masa lalu mungkin telah melakukan perjalanan antara Paris dan puri mereka dengan kereta kuda berlapis emas. Namun, Anda akan bepergian dengan minivan nyaman hari ini ke tiga puri terindah di Prancis: Chambord, Cheverny, dan Chenonceau.

Pemberhentian pertama Anda adalah Kastil Chambord, kastil terbesar di Lembah Loire. Pondok berburu tidak pernah terlihat seperti ini! Namun, itulah yang dimulai Chambord sebagai, sebuah pondok berburu untuk Raja Francis I. Entah bagaimana itu berkembang menjadi contoh utama arsitektur Renaisans Prancis; Leonardo da Vinci dilaporkan membantu mendesain interior kastil yang subur. Selama Perang Dunia II, karya seni dari Museum Louvre di Paris disimpan di sini. Kastil tepi sungai ini menawarkan tangga spiral interior yang mengarah ke teras atap.

Baca Juga:  Danau Matano, Wisata Danau Purba Eksotis Indonesia

Château de Cheverny, yang terkenal dengan perabotannya yang indah, adalah pemberhentian berikutnya. Jika Anda penggemar Tintin, Anda mungkin sudah mengetahui kastil ini, meski tidak menyadarinya. Cheverny adalah inspirasi untuk Tintin’s Marlinspike Hall. Bagian luar kastil abad ke-16 yang megah ini lebih tenang daripada Chambord. Cheverny, bagaimanapun, dikatakan sebagai kastil terpelihara terbaik di Prancis. Di dalam struktur batu ini, Anda akan menemukan potret yang dilukis oleh seniman abad 16-17, koleksi senjata yang digunakan pada masa itu, dan perpustakaan dengan 2.000 buku antik.

Château de Chenonceau cantik dalam kesederhanaannya karena membentang di Sungai Cher. Tidak hanya unik karena Anda dapat berperahu di bawah kastil, itu juga unik karena, setelah beberapa abad, dikelola oleh wanita, dimulai dengan Diane de Poitiers yang menerimanya sebagai hadiah untuk menjadi nyonya raja. Setelah Versailles, Chenonceau adalah puri yang paling banyak dikunjungi di Prancis.

6. Provence dalam Tur Satu Hari dari Avignon

Anda dapat dengan mudah menghabiskan waktu berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun menjelajahi Provence – tanyakan saja kepada penulis Peter Mayle. Sayangnya, sebagian besar pengunjung tidak memiliki kemewahan itu, dalam hal ini tur sehari ini mencakup hal-hal menarik dari provinsi yang menawan ini.

Tur ini membawa delapan penumpang dengan minivan melintasi pedesaan Prancis yang indah. Pemberhentian pertama adalah Pont du Gard, saluran air Romawi yang berasal dari abad pertama. Tertinggi dari semua saluran air Romawi yang ditinggikan, Pont du Gard juga dianggap sebagai karya seni karena merupakan salah satu struktur Romawi yang paling indah di wilayah tersebut. Saluran air tiga lantai membentang di Sungai Gardon.

Selanjutnya adalah desa abad pertengahan Les Baux de Provence yang dipahat dari batu kapur. Desa ini berada di pegunungan dengan reruntuhan kastil yang menghadap ke Dataran Luberon. Jelajahi desa, mungkin mencari bistro Prancis yang sempurna untuk makan siang khas pedesaan Anda sendiri.

Agenda berikutnya adalah Saint-Rémy-de-Provence dan Les Antiques yang terdiri dari lengkungan kemenangan dan monumen pemakaman. Lengkungan kemenangan berasal dari tahun 20 M dan memperingati penaklukan Caesar atas Galia. Mausoleum, yang berasal dari tahun 20 SM, berisi patung dua anggota keluarga Gallo-Romawi Jili. Monumen menandai pintu masuk ke kota kuno Glanum. Di dekatnya ada rumah sakit jiwa tempat pelukis pasca-impresionis Vincent van Gogh dilembagakan.

Dalam perjalanan kembali ke Avignon, Anda akan melakukan perjalanan melalui Luberon, adegan buku Peter Mayle tentang kehidupan di Provence, dan berhenti di desa abad pertengahan Gordes dan Roussilion yang indah. Pemberhentian terakhir tur adalah Museum Lavender di Coustellet untuk belajar menanam lavender dan tradisi yang terkait dengan tanaman berwarna-warni ini. Tanaman harum ini adalah favorit Provence. Bunganya digunakan dalam berbagai cara, termasuk sabun, parfum, dan sachet.